HARI PERTAMA BERCADAR (KISAH NYATA)

Bismillahirrohmanirrohim

“Saya dulu tinggal di Jakarta Utara (dekat laut), daerahnya sangat panas, apalagi jika siang hari. Suatu hari saya melihat seorang wanita berpakaian jubah panjang dengan memakai hijab dan wajahnya ditutup dengan cadar. Saya bergumam dalam hati: Ini perempuan aneh sekali?! Koq mau tubuhnya ditutup dengan cadar dan jubah panjang, apalagi panas2 begini. Bagaimana rasanya ya?” Dan juga komentar2 negatif lainnya yang keluar dari lisan saya.

Tidak menyangka rupanya wanita itu adalah tetangga saya sendiri, dan rumahnya tidak jauh dengan rumah saya, beda beberapa gang. Namun saya baru pertama kali melihat wanita tersebut. Mungkin dikarenakan wanita tersebut jarang keluar rumah. Begitulah yang terjadi pada diri saya setiap melihat wanita yang bercadar, selalu muncul komentar yang negatif atau pandangan yang aneh tentang wanita tersebut.

Hingga tiba saatnya bagi saya dimana hari itu adalah hari pertama saya mengenakan cadar. Sekarang manusia lah yang banyak berkomentar negatif dan menganggap saya wanita yang aneh. Mungkin ini salah satu balasan untuk saya ketika saya dulu menganggap aneh wanita yang bercadar, dan sekarang gantian mereka yang menganggap saya aneh. Namun setidaknya hari ini saya sedikit merasa bebas, karena sudah tidak ada lagi laki2 lain yang bisa melihat wajah saya, tidak ada lagi yang dapat memandangi saya dengan pandangan birahi atau khayalan2 yang buruk. Seandainya mereka mencela dan tidak suka terhadap pakaian saya ini (cadar), maka hal itu malah akan semakin menambah kebaikan untuk saya, selama saya mampu bersabar, Insya Allah. Baca lebih lanjut

Ya Ukhtiy… Manakah Sosok Pemberanimu Itu???!!!!

Ya Ukhtiy… Manakah Sosok Pemberanimu Itu???!!!!

Suatu hari, seorang ikhwan pernah berkata, “Cari akhowat (istri) seperti ‘aisyah itu gampang, banyak di pesantren-pesantren. Tapi cari yang seperti khodijah itu yang susah?”.

Salah seorang ummahat berkomentar sambil becanda, “Ya udah, gak usah nikah aja!”

Hmm…aisyah…khadijah….radliyallahu ‘anhuma..

Memang benar, sepertinya kini ummat telah ‘kosong’ dari mereke-mereka yang mampu meneladani para muslimah salaf lagi teladan itu. Meneladani mereka dalam memperjuangkan dien Islam. Dan kalau pun ada, sangat jarang ditemui.

Ya, Ummat ini kini membutuhkan muslimah layaknya ibunda khodijah rodliyallahu ‘anha, yang siap sedia menyalurkan seluruh harta kekayaan dan tenaganya untuk perjuangan dien Islam. Di mana beliau radliyallahu ?anha bukanlah seorang muslimah yang cengeng atau pun manja lagi lemah hati.

Lihatlah, betapa beliau menghibur Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam saat wahyu pertama turun. Beliau pulalah yang menemani perjuangan Rasulullah sampai akhir hidupnya, yang tak pernah berhenti untuk mengerahkan segala yang dimilikinya untuk diserahkan pada ummat Islam kala itu. Baca lebih lanjut

Perempuan yang di cintai suamiku

Perempuan yang dicintai suami

Kehidupan pernikahan kami awalnya baik2 saja menurutku. Meskipun menjelang pernikahan selalu terjadi konflik, tapi setelah menikah Mario tampak baik dan lebih menuruti apa mauku.
Kami tidak pernah bertengkar hebat, kalau marah dia cenderung diam dan pergi kekantornya bekerja sampai subuh, baru pulang kerumah, mandi, kemudian mengantar anak kami sekolah. Tidurnya sangat sedikit, makannya pun sedikit. Aku pikir dia workaholic.<
Dia menciumku maksimal 2x sehari, pagi menjelang kerja, dan saat dia pulang kerja, itupun kalau aku masih bangun. Karena waktu pacaran dia tidak pernah romantis, aku pikir, memang dia tidak romantis, dan tidak memerlukan hal2 seperti itu sebagai ungkapan sayang.
Kami jarang ngobrol sampai malam, kami jarang pergi nonton berdua, bahkan makan berdua diluarpun hampir tidak pernah. Kalau kami makan di meja makan berdua, kami asyik sendiri dengan sendok garpu kami, bukan obrolan yang terdengar, hanya denting piring yang beradu dengan sendok garpu. Baca lebih lanjut

Hukum Cadar: Dalil-Dalil Ulama yang Mewajibkan (2)

Hukum Cadar: Dalil-Dalil Ulama yang Mewajibkan (2) ……..

 

Kesebelas, Ummu ‘Athiyah berkata:

أُمِرْنَا أَنْ نُخْرِجَ الْحُيَّضَ يَوْمَ الْعِيدَيْنِ وَذَوَاتِ الْخُدُورِ فَيَشْهَدْنَ جَمَاعَةَ الْمُسْلِمِينَ وَدَعْوَتَهُمْ وَيَعْتَزِلُ الْحُيَّضُ عَنْ مُصَلَّاهُنَّ قَالَتِ امْرَأَةٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِحْدَانَا لَيْسَ لَهَا جِلْبَابٌ قَالَ لِتُلْبِسْهَا صَاحِبَتُهَا مِنْ جِلْبَابِهَا

Pada dua hari raya, kami diperintahkan untuk mengeluarkan wanita-wanita haidh dan gadis-gadis pingitan untuk menghadiri jamaah kaum muslimin dan doa mereka. Tetapi wanita-wanita haidh menjauhi tempat shalat mereka. Seorang wanita bertanya: “Wahai Rasulullah, seorang wanita di antara kami tidak memiliki jilbab (bolehkan dia keluar)?” Beliau menjawab: “Hendaklah kawannya meminjamkan jilbabnya untuk dipakai wanita tersebut.”” (HR. Bukhari dan Muslim) Baca lebih lanjut